Selasa, 10 Agustus 2010

Mengutarakan Cinta Itu




Sederhana tetapi sulit dan bisa bikin sembelit. Seperti itulah menyatakan cinta.

Mengutarakan perasaan, apalagi rasa cinta, bukan pekerjaan yang mudah. Sulit seperti menjadi banci di Taman Lawang dan disuruh kencing sambil jongkok.

Dulu ( sekarang sih enggak-mungkin ), gw selalu nervous kalo berhadapan ma cewek yang gw sukain. Entah kenapa, mending gw ketemu monyet homo lagi kawin deh daripada ketemu cewek yang gw suka. Gw selalu Berkeringet dingin kalo ketemu cewek yang gw sukain dan jadi sedikit gagap. Contoh :

Gw : Eh kamu mau mi tek teretek teek tekkk??
Indah : APA KAMU BILANG??? TETEK??? KURANG AJARR! *GAMPAR*

Kejadian itu bermula pas gw ABG :

Cinta pertama gw pas gw SMP. Zaman ketika celana 3/4 melewati lutut menjadi trend, dan bulu kaki menjadi trend

Gw menyukai Anita, cewek yang beruntung ( atau malah ga beruntung ya? ) jadi cewek cinta pertama gw. Anita itu cewek cantik yang jadi bendahara kelas. Dia itu mirip banget ma Peggy Melati Sukma. Ga tau kenapa gw suka pas dia bilang " Ya ampyuun, Pusiing " ngikutin gaya Peggy. Kalo dia Peggy, gw jadi Gerhana versi tembem, hehehe.

Naah dulu pas zaman SMP, gw pernah taruhan ma temen gw, waktu itu Winning Eleven 3 ( Playstation ) menjamur. Naah tarohannya semisal gw kalah gw bakal nyatain rasa suka gw ke Anita ( bukan nama sebenarnya ). Kejadian itu pun terjadi, gw kalah, dan gw musti nyatain cinta ke si Anita.

Di final itu gw ketemu si Andi, yang punya Playstation. Diantara temen2 kelas lainnya, kemampuan gw emang diatas mereka semua ( congkak ). Tapi pertandingan ternyata berjalan ketat, gw pikir gw bakalan gampang ngalahin si Andi, tapi aje gile, suseeh, pertandingan berakhir 0 - 0. Terpaksa ditentukan lewat adu penalti. Dan gw akhirnya seneng gw kalah. Yeey.

Andi : Yess!! gw menang!!, inget tarohan Sa!! Nahh elo cara nyatainnya kayak gimana sa??
Gw : Iya iya, Hmm. Gw bakal nulis di kertas kecil, "aku suka kamu ", terus gw salaman, akhirnya dia baca pesan gw, dan akhirnya gw ama Anita hidup bahagia untuk selamanya.
Andi : Oke, awas lw kalo ga jadi
Gw : Janji Laki - Laki
Andi : Mwuach
Gw : Muah, Yuuuukz. Hotpant akyuh balikin ya

Keesokan harinya, datanglah saat itu, gw nulis di kertas kecil, "aku suka kamu" , gw lipet kertasnya jadi kecil gw taro di telapak tangan gw. Si Anita datang, dia lagi jalan sendirian aja di lorong sekolah. Gw bersiap - siap. Pake kemeja ama pake celana dalam.

Rencana gw adalah gw senyum lebar - lebar, salaman, dan berkata " Pagiii Anita! ". " Pagi juga Ersa ". Rencana selesai, dia goyang gergaji, gw goyang patah - patah.

Oke, Anita berjalan semakin lama semakin mendekat, dekat, dekat, dekaat, dia senyum ke arah gw, gw berkeringet dingin, tangan gw gemetar. Gw julurin tangan gw supaya bersalaman ma Anita, " Pa Pa Pa gi Anita " kata gw sambil nunduk. Tapi kok dia ga bales salaman gw? pas gw angkat kepala gw, ternyata Anita dah lewat...., gw menoleh dan memandangi punggung dia. Gagal sudah impian memiliki 5 anak bernama Edward, Michael, Jono, Watno, dan Arya. Rencana yang gw susun selama 1 hari itu gagal total. Selamat tinggal masa muda

Menyesal, gw bertekad ga bakalan gagal lagi *mengepalkan tangan ke udara* , pas gw kelas 3 SMP, ada cewek namanya Yanti, dia itu emang cewek yang gw suka. Orangnya gokil kayak Hulk. Pas gw nyampe sekolah, gw pasti ngeliat dia lagi berdiri di balkon lantai dua, ngeliat ke arah gw, terus senyum sambil situp. Selama 3 caturwulan setiap pagi gw disambut ma senyum dia, dan senyum guru olahraga, nyuruh push up. Jadi dia senyum sambil situp, gw senyum sambil push up.

Dan akhirnya saat itu tiba, saat yang tepat untuk menyatakan cinta. Pas gw tiba di gerbang Yanti ga ada di balkon, " pasti dia ada di kelas " pikir gw. Gw langsung susul ke kelasnya dia, dan kebetulan dia lagi sendirian.

Yanti lagi menghadap ke arah jendela, membelakangi gw, pas dia ngebalik gw langsung nyatain " Aku cinta kamu " Yanti jawab " aku..." karena gw gugup, gw terus ngibrit ga denger balesannya dia.

Sampai sekarang, gw ga tau kata - kata dia selanjutnya. Mungkin aja dia berkata " Aku ini tante liar " atau " aku ini adik kandungmu " terus tangannya kepotong kemudian dia jatoh dari lantai dua, terus ngehantuin gw pake koteka.

Kejadian itu berlalu begitu saja, sampai suatu ketika gw nyatain cinta lagi ke dia melalui sebuah surat cinta, yang kertasnya wangi minyak nyong - nyong. Dia membalas lagi surat cinta gw, kata - kata dia yang masih nyangkut di otak gw " jangan pernah punya yang lain selain Yanti ". Dan artinya Yanti jawab iya! cihuii!. Dan untuk itulah gw berniat apel ke Rumah Yanti.

Apel?? APELL?? Gw bisa gila, nembak aja gw dah setengah mampus, apalagi ngapel ke rumah cewek?? gile lw ndroo.

Hari Pertama Apel, jantung gw berdetak ga beraturan. Kadang berirama dangdut, atau disko koplo. Sampailah gw di depan rumah dia, " duh gimana ya?? duuh, apa sebaiknya gw balik lagi duuh ". Pas ada yang membuka pintu. Gw langsung lari balik lagi ke rumah, kabur kayak dikejar setan.

Gw di telp si Yanti, terus gw jawab "Iya sayang?? ooh iya.. kemaren aku tiba - tiba dipanggil mama. maaf ya langsung lari gitu "

Pas Valentine. Gw berniat ngasih coklat ke si Yanto eh Yanti. Ga boleh gagal, gw harus bisa menikmati coklat sambil ketawa - ketawa bareng Yanti. Yossh.

Gw sampai lagi di depan rumahnya dia, memencet bel. Ting Tong Ting Tong. Mulailah gejala nervous gw, jantung berdetak ga beraturan, lobang hidung kembang kempis, dan keringet bercucuran dari kening gw. Yanti membuka gerbang, terus senyum. Gw kasih coklat ke tangan dia, terus lari balik lagi ke rumah ngibrit kayak dikejar - kejar singa.

Gw ditelp si Yanti, terus gw jawab " Ya sayang, itu bukan racun kok. Enggak kamu ga bakalan mencreet, kemaren aku dipanggil Bapak supaya cepet pulang. "

Iya memang berat sekali berhadapan dengan cewek. Atau emang karena gw belum terbiasa aja mungkin ya. Sekarang?? Masih kok gw masih nervous, tapi ga ampe ngibrit - ngibrit gw. Hehehe.

Satu hikmah yang bisa gw ambil disini adalah, katakan cintamu kepada orang yang kamu sayang sebelum terlambat.

Dadagh. So guys, pernah nervous ketika berhadapan dengan orang yang kalian suka??

Selasa, 03 Agustus 2010

What happened in Medan Stay in Medan









Alkisah Robi alias Rombongan Babi mengadakan perjalanan menuju pernikahan sang ketua Babi. Yaitu Yobi, Indrabi ( Indra Babi) memperoleh perintah dari Babbi ( Dewa Babi ) untuk menghadiri pernikahan Yobi ( Yogi Babi ) .

Dikarenakan Robi kekurangan Babi Betina, hanya terdapat Putri Lomok - Lomok, Neri Babi dan Mayabi ( maya babi ) , bintang bokep.




Telah terjadi banyak cinta satu mobil. Dan mengubah paradigma mereka. Yang dulunya menonmersatukan jenis kelamin, sekarang menomer satukan cinta. Jenis Kelamin kedua.










coba lihat 2 cowok berkemeja putih, mesra sekali bukan??

Iya, menyedihkan, perlu ada fatwa haram atas kejadian di atas. Zaman memang sudah uedan tenan. Mungkin karena perjalanan jauh dan sedikit sekali jumlah ceweknya, maka kita tergoda untuk melakukan sesuatu yang berbeda. Doakan semoga langgeng ampe Belanda ya.




I'm still normal ya know.

Rabu, 14 Juli 2010

Long Before Ago

Zaman dahulu kala, sebelum ditemukan Jacob si Srigala

Telah ada kesatria telanjang dada sebelumnya

pertama adalah George Rudi




Kemudian Advent Bangun




Berubah jadi Barry Prima




Lalu mereka semua ke amerika dan berubah menjadi




Ah sudahlah saya mual mempost gambar kayak ginian, saatnya penyegaran mata



Segeer beneer

Sudah ya gw mo tidur dulu :D

Sabtu, 10 Juli 2010

In Gurita we Trust



Yang haram Golput atau ... ??


Seandainya saja semua pilihan hidup bisa dipilih si Paul, mungkin Bella ga usah bingung ya milih antara Edward atau Jacob. Mungkin gw ga usah bingung milih Ubi atau Singkong. Mungkin gw ga usah bingung milih Dian Sastro atau Oscar Lawalata.

Si Paul ini meramal pertandingan sepakbola itu dari Euro 2008 lho. Dari 6 pertandingan, jawaban Paul tepat 4 pertandingan. Pada piala dunia 2010 ini pilihan Paul salah pas Jerman dikalahkan Kroasia sama final Euro 2008 pas Jerman dikalahin Spanyol.

Jadi apa yang mau gw bicarain kali ini

Kebanyakan orang, (termasuk gw) ga percaya ama ni gurita, ngapain sih percaya ma gurita?? mending gw percaya pada rumput yang bergoyang saja, tapi setelah gw pikir - pikir lagi, kenapa enggak?? kenapa enggak kita percaya ma gurita.

1. Tapi kan itu gurita!!!

Oke lw bisa bilang itu gurita, tapi bandingkan dengan analisa komentator yang prediksi hasil pertandingan yang ketepatannya ga mencapai 80 % , komentator sok iye dengan segala macam tek tek bengeknya, banyak cingcong!! mending gw percaya ma Paul aja ga banyak omong tapi jawabannya bener.

2. Lha Paul juga salah lhoo

Paul juga manusia kan?? pasti banyak salah, eh sori maksud gw, manusia aja yang ngeramal masih sering salah apalagi gurita. Maklumilah. Ini sama kayak kita memaklumi kucing kawin di tengah jalan, manusia aja sering kawin, apalagi kucing!!.

Apa yang bisa kita ambil dari Paul adalah seandainya ramalannnya positif ya kita aminin aja, kenapa enggak, kalo Paul milih Spanyol misalnya, dan kebetulan tim favorit lw Spanyol ya aminin aja.

Kalo terwujud, bukan berarti Paul bener, tapi doa lw menjadi kenyataan, percaya ama Tuhan. dan percaya ama doa lw sendiri. Ga ada yang ga mungkin di dunia ini.

Kalo salah, yaudah, namanya juga gurita.

BTW, Gurita juga ada yang maen sinetron lho, Wulan Gurita ( Guritno ) !! Ahahahay! *ketawamegangperut*

Selasa, 29 Juni 2010

Famous by Instant

Dasar kau keong racuuun!! baru kenal kok ngajak tidur!!

Kehebohan ini sebenernya dimulai dari temen gw si dyan yang ngetweet ketagihan keong racun. Apaan sih keong racun??, gw juga penasaran, langsung gw search di Youtube dan nemu video yang diperankan oleh 2 cewek cantik ini .



Mata Melotot!!!


Temen - temen gw kerasukan jin keong racun, setelah meledaknya video tersebut. Setiap kali gw masuk kontrakan temen gw, gw pasti disambut dengan nyanyian " sori - sori - sori Jek " atau " Mulut Kemat Kemot, Mata melotot!!! ". Dan gw secara ga sadar nyanyi lagu itu, ntah gw lagi boker, lagi ngelamun, dan ketika berpapasan dengan teman. Aish, Lucunya orang - orang ngechat ma gw cuman mau minta video keong racun doang lho, emangnya gw bandar?? hahaha.

Balik lagi ke masalah Shinta and Jojo tadi. Iya katanya mereka cuman iseng aja mengupload video tersebut, tapi tiba - tiba jadi booming. Tapi ini sepertinya lebih baik dibandingkan kasus yang dulu yaitu :



makan cicak kok hobi


Evan Brimob yang kena maki - maki gara2 makan cicak bulat - bulat. lalu Rana yang terkenal gara - gara menyebut pengguna BB sebagai alay.

Naah ada juga orang terkenal yang menyinggung pihak tertentu, jadinya mereka jadi bulan - bulanan para followersnya. Bahkan terpaksa menghapus akun twitternya, Yah contohnya Mario Teguh, yang ngetweet, cewek yang sering ke disko dangdut tidak pantas dijadikan istri, dan Luna Maya yang ngetweet tugas malaikat penjaga neraka . Dan ada lagi kasusnya Armand Maulana yang ngehina fans Liverpool yang mempost gambar kostum " We'd rather walk alone ".

Selain kasus diatas, ada juga promosi, tapi sdikit menipu, halah, tidak lain dan tidak bukan, si Ririn Dumin alias Rindu. Kecele abis deh, gw pikir beneran dia promosi diri dia sendiri di Youtube, ngerekam video dia sendiri buat audisi, sampai - sampai si Rindu ini bikin pamflet lho!, Ga sengaja gw nemu iklan dia di TV, pas pertama gw ngeliat iklan itu, gw pikir si Rindu ini keren juga perjuangannya ampe akhirnya berhasil jadi bintang iklan!!!. Tapi ternyata eh ternyata sodara - sodara, ini semua hanya rekayasa iklan obat sakit kepala bermerk Dumin, huh mengecewakan. Gw pikir beneran seorang cewek yang memperjuangkan impiannya, tadinya gw salut, akhirnya ga jadi . Ahey.



gila ni cewek ampe bikin pamflet segala







ternyata gw ketipu!! HUH

Iya dengan adanya social media yang mudah diakses, kita tentunya bakal lebih gampang terkenal. Tapi hati - hati, media social seperti FB, Twitter dan Blogs bisa memakan-tuan kita. Kata temen gw Bang Bendara, Twitter itu seperti berkata dalam hati namun di postkan di twitter. Hati - hati lah dalam mengupdate status, video ataupun foto. Itu bisa merugikan diri kita sendiri lho.

Ya, melalui media sosial internet, memang terlihat bias antara mana kehidupan pribadi dan kehidupan umum, yang jadi penyensornya ya diri kita sendiri. Perlu ada kesadaran dari diri kita sendiri apa dampak negatifnya, sebelum mengepost sesuatu.

Di luar negeri sana, seseorang yang melamar kerja atau promosi, diseleksi melalui akun media sosialnya di internet. Mungkin sebentar lagi juga Indonesia akan mengikuti langkah yang sama. So berhati - hatilah di social media kawan.

Untuk penutup gw persembahkan lagu keong racun *nari ular*

Dasar kau keong racun
Baru kenal eh ngajak tidur
Ngomong nggak sopan santun
Kau anggap aku ayam kampung
Kau rayu diriku
Kau goda diriku
Kau colek diriku
Eh ku takut sekali
tanpa basa basi kau ngajak happy happy
Eh kau tak tahu malu
Tanpa basa basi kau ngajak happy happy

*
Mulut kumat kemot
Matanya melotot
Lihat body semok
Pikiranmu jorok
Mentang-mentang kau kaya
Aku dianggap jablay
Dasar koboy kucai
Ngajak check-in dan santai
Sorry sorry sorry jack
Jangan remehkan aku
Sorry sorry sorry bang
Ku bukan cewek murahan

Senin, 21 Juni 2010

Mirip ini mirip itu

Mungkin kalian semua udah bosen tentang video mesum yang mirip ini mirip itu. Jujur gw jengah dengan pemberitaan kayak gitu, media kayaknya membesar - besarkan hal ga penting kayak gitu!!, kenapa mereka ga mengekspose kelaparan di NTB, Bencana di Papua, atau Lumpur Lapindo. Ada apa ini?? apa karena pemberitaan mengenai kematian, penderitaan yang sangat intens bahkan sering, membuat kita mati rasa? sehingga pemberitaan yang " enggak biasa " kayak video mesum ini membuat " moral " kita bangkit?.




Dari mulai Ulama, Politisi, Pedangdut, Pengacara, semuanya ribuut terus tentang masalah itu, apalagi ada ormas agama yang mengatakan akan meng-sweeping para aktor dan aktris video mesum itu, perlu gw kritik ormas itu, bercerminlah pada diri anda sendiri wahai ormas, anda tidak lebih baik dari pemeran itu, malah lebih buruk, anda membuat teror dan ketakutan untuk orang lain, menurut saya anda perlu mensweeping diri anda sendiri.

Yang parahnya lagi juga televisi nasional menampilkan gambar - gambar cuplikan video tersebut, meskipun ga terlihat bagian mesumnya tapi tetep aja melanggar kode etik. Bagaimana kalau anak kecil yang baru pulang sekolah menyalakan tivi dan melihat gambar cuplikan video tersebut? pasti mereka bakalan mencari info mengenai video tersebut tidak melalui orang tua mereka, gw sudah melayangkan surat protes atas tayangan TV tersebut, dan syukur alhamdulillah KPI meresponnya dengan baik.

Nampaknya bahan video mesum ini emang menjadi bahan infotainment yang kekurangan berita setelah Anang dan Syahrini berhasil dialih-isukan dengan Dana Aspirasi, dan Dagelan Century. Sebenarnya dengan melebih - lebihkan berita tentang video tersebut, media justru secara tidak langsung mempromosikan video tersebut. Bayangkan tidak cuma infotainment saja yang memberitakan secara berlebihan, acara berita pagi, siang, malam, pasti dimulai dengan tajuk berita video mirip itu.




yang mirip yang stress


Iya untuk menghentikan pemberitaan yang menjurus liar ini sang Aktor/Aktris tentunya harus mengakui secara gentleman, menjawab pertanyaan ga muter2 kayak " suami saya percaya ", " Orang tua saya percaya ", " nenek saya percaya ", " peliharaan saya percaya ", " saya tidak seperti orang tuduhkan ", kalo kata Michael Corleone sih :

Don't tell me that you're innocent. Because it insults my intelligence and it makes me very angry.

Tapi jujur, kalo dipikir - pikir, apakah semudah itu mengaku? bagaimana kalau gw ada di posisi sang aktor, apa mungkin gw melakukan hal yang sama ??? dan gw pasti stress sama kayak orang yang mirip Ariel dibawah ini

It's difficult. Hikmah dari kejadian ini tentunya adalah berpikir sebelum bertindak. Sebelum lw ngerekam diri lw sendiri lagi ngupil sambil bugil, tekan pause di DAHI lw, terus pikir " Apa yang terjadi kemudian? terus apakah lw siap menghadapi segala konsekuensi-nya?? ", jangan pernah bugil di depan kamera, bugil di balik kamera aja.

Jumat, 18 Juni 2010

Apa yang Harus Kulakukan



Tak ada yang perlu ditakutkan dalam hidup Ini. Semua hanya perlu dipahami.


Marie Curie

Aku biasa hidup dalam ketakutan yang senantiasa menghantui, takut kehilangan semua yang kumiliki, atau takut tidak akan pernah memiliki semua yang kuharap dapat kucapai.

Bagaimana kalau rambutku rontok ??
Bagaimana kalau aku tidak pernah mempunyai rumah besar?
Bagaimana kalau aku kegemukan, tidak berbentuk atau tidak menarik ??
Bagaimana kalau aku kehilangan pekerjaan?
Bagaimana kalau aku cacat dan tidak dapat bermain bola dengan anakku?

Bagaimana kalau aku sudah tua, jompo, dan tidak mempunyai apa pun untuk diberikan kepada orang disekelilingku?

Akan tetapi hidup mengajarkan kepada mereka yang mau mendengar, dan sekarang aku tahu :

Bila rambutku rontok, aku akan menjadi pria botak paling baik, dan aku akan bersyukur karena kepalaku masih dapat melahirkan gagasan - gagasan cemerlang, atau yang biasa - biasa.

Rumah tidak membuat seseorang bahagia. Hati yang tidak bahagia tidak akan mendapatkan kepuasan meskipun tinggal di rumah besar. Sebaliknya, hati yang ceria akan menjadikan rumah mana pun bahagia.

Andai aku menggunakan waktu lebih banyak untuk mengembangkan emosiku, mentalku, dan dimensi - dimensi spiritualku, bukannya memusatkan perhatian hanya pada unsur - unsur fisikku, setiap hari aku akan bertambah baik.

Andai aku tidak dapat bekerja untuk mendapatkan uang, aku akan bekerja bagi Tuhan dan pahala yang kuterima akan tak terhingga, dibanding yang ku berikan.

Andai secara aku tidak mampu mengajarkan lempar bola kepada anakku, aku akan mempunyai waktu lebih banyak untuk mengajarinya cara menangani masalah - masalah hidup, dan ini akan lebih baik baginya.

Dan kalau usia tua merenggut kekuatanku kesigapan mentalku dan stamina fisikku, kepada orang - orang di sekelilingku aku akan menawarkan kekuatan dalam keyakinan - keyakinanku, kedalaman cintaku dan stamina spiritual dalam jiwaku yang telah kubentuk dengan cermat melalui tantangan - tantangan sulit sepanjang hidup.

Tidak peduli apapun yang hilang atau rusak dalam mimpiku, itu mungkin sudah nasibku. Aku akan menghadapi setiap tantangan dengan ketabahan dan sikap bermartabat. Karena Tuhan telah memberi banyak kepadaku, dan untuk apa pun yang mungkin hilang dariku, aku akan mendapatkan sepuluh lebih banyak daripada yang pernah kuharapkan dalam hidup.

Maka ketika aku tidak dapat berdansa, aku akan menyanyikan lagu gembira, bila aku tidak dapat bernyanyi aku akan bersiul dengan riang; bila nafasku pendek dan dangkal, aku akan mendengarkan dengan baik dan menyerukan cinta dengan hatiku; dan ketika cahaya benderang itu datang, aku akan berdoa dengan khidmat sampai aku tidak dapat berdoa lagi.

Maka tibalah saat bagiku untuk menghadap Tuhan. Maka apa yang harus kutakutkan?


David L. Weatherford

disadur dari buku Chicken Soup for the Unsinkable Soul