Selasa, 10 Agustus 2010

Mengutarakan Cinta Itu




Sederhana tetapi sulit dan bisa bikin sembelit. Seperti itulah menyatakan cinta.

Mengutarakan perasaan, apalagi rasa cinta, bukan pekerjaan yang mudah. Sulit seperti menjadi banci di Taman Lawang dan disuruh kencing sambil jongkok.

Dulu ( sekarang sih enggak-mungkin ), gw selalu nervous kalo berhadapan ma cewek yang gw sukain. Entah kenapa, mending gw ketemu monyet homo lagi kawin deh daripada ketemu cewek yang gw suka. Gw selalu Berkeringet dingin kalo ketemu cewek yang gw sukain dan jadi sedikit gagap. Contoh :

Gw : Eh kamu mau mi tek teretek teek tekkk??
Indah : APA KAMU BILANG??? TETEK??? KURANG AJARR! *GAMPAR*

Kejadian itu bermula pas gw ABG :

Cinta pertama gw pas gw SMP. Zaman ketika celana 3/4 melewati lutut menjadi trend, dan bulu kaki menjadi trend

Gw menyukai Anita, cewek yang beruntung ( atau malah ga beruntung ya? ) jadi cewek cinta pertama gw. Anita itu cewek cantik yang jadi bendahara kelas. Dia itu mirip banget ma Peggy Melati Sukma. Ga tau kenapa gw suka pas dia bilang " Ya ampyuun, Pusiing " ngikutin gaya Peggy. Kalo dia Peggy, gw jadi Gerhana versi tembem, hehehe.

Naah dulu pas zaman SMP, gw pernah taruhan ma temen gw, waktu itu Winning Eleven 3 ( Playstation ) menjamur. Naah tarohannya semisal gw kalah gw bakal nyatain rasa suka gw ke Anita ( bukan nama sebenarnya ). Kejadian itu pun terjadi, gw kalah, dan gw musti nyatain cinta ke si Anita.

Di final itu gw ketemu si Andi, yang punya Playstation. Diantara temen2 kelas lainnya, kemampuan gw emang diatas mereka semua ( congkak ). Tapi pertandingan ternyata berjalan ketat, gw pikir gw bakalan gampang ngalahin si Andi, tapi aje gile, suseeh, pertandingan berakhir 0 - 0. Terpaksa ditentukan lewat adu penalti. Dan gw akhirnya seneng gw kalah. Yeey.

Andi : Yess!! gw menang!!, inget tarohan Sa!! Nahh elo cara nyatainnya kayak gimana sa??
Gw : Iya iya, Hmm. Gw bakal nulis di kertas kecil, "aku suka kamu ", terus gw salaman, akhirnya dia baca pesan gw, dan akhirnya gw ama Anita hidup bahagia untuk selamanya.
Andi : Oke, awas lw kalo ga jadi
Gw : Janji Laki - Laki
Andi : Mwuach
Gw : Muah, Yuuuukz. Hotpant akyuh balikin ya

Keesokan harinya, datanglah saat itu, gw nulis di kertas kecil, "aku suka kamu" , gw lipet kertasnya jadi kecil gw taro di telapak tangan gw. Si Anita datang, dia lagi jalan sendirian aja di lorong sekolah. Gw bersiap - siap. Pake kemeja ama pake celana dalam.

Rencana gw adalah gw senyum lebar - lebar, salaman, dan berkata " Pagiii Anita! ". " Pagi juga Ersa ". Rencana selesai, dia goyang gergaji, gw goyang patah - patah.

Oke, Anita berjalan semakin lama semakin mendekat, dekat, dekat, dekaat, dia senyum ke arah gw, gw berkeringet dingin, tangan gw gemetar. Gw julurin tangan gw supaya bersalaman ma Anita, " Pa Pa Pa gi Anita " kata gw sambil nunduk. Tapi kok dia ga bales salaman gw? pas gw angkat kepala gw, ternyata Anita dah lewat...., gw menoleh dan memandangi punggung dia. Gagal sudah impian memiliki 5 anak bernama Edward, Michael, Jono, Watno, dan Arya. Rencana yang gw susun selama 1 hari itu gagal total. Selamat tinggal masa muda

Menyesal, gw bertekad ga bakalan gagal lagi *mengepalkan tangan ke udara* , pas gw kelas 3 SMP, ada cewek namanya Yanti, dia itu emang cewek yang gw suka. Orangnya gokil kayak Hulk. Pas gw nyampe sekolah, gw pasti ngeliat dia lagi berdiri di balkon lantai dua, ngeliat ke arah gw, terus senyum sambil situp. Selama 3 caturwulan setiap pagi gw disambut ma senyum dia, dan senyum guru olahraga, nyuruh push up. Jadi dia senyum sambil situp, gw senyum sambil push up.

Dan akhirnya saat itu tiba, saat yang tepat untuk menyatakan cinta. Pas gw tiba di gerbang Yanti ga ada di balkon, " pasti dia ada di kelas " pikir gw. Gw langsung susul ke kelasnya dia, dan kebetulan dia lagi sendirian.

Yanti lagi menghadap ke arah jendela, membelakangi gw, pas dia ngebalik gw langsung nyatain " Aku cinta kamu " Yanti jawab " aku..." karena gw gugup, gw terus ngibrit ga denger balesannya dia.

Sampai sekarang, gw ga tau kata - kata dia selanjutnya. Mungkin aja dia berkata " Aku ini tante liar " atau " aku ini adik kandungmu " terus tangannya kepotong kemudian dia jatoh dari lantai dua, terus ngehantuin gw pake koteka.

Kejadian itu berlalu begitu saja, sampai suatu ketika gw nyatain cinta lagi ke dia melalui sebuah surat cinta, yang kertasnya wangi minyak nyong - nyong. Dia membalas lagi surat cinta gw, kata - kata dia yang masih nyangkut di otak gw " jangan pernah punya yang lain selain Yanti ". Dan artinya Yanti jawab iya! cihuii!. Dan untuk itulah gw berniat apel ke Rumah Yanti.

Apel?? APELL?? Gw bisa gila, nembak aja gw dah setengah mampus, apalagi ngapel ke rumah cewek?? gile lw ndroo.

Hari Pertama Apel, jantung gw berdetak ga beraturan. Kadang berirama dangdut, atau disko koplo. Sampailah gw di depan rumah dia, " duh gimana ya?? duuh, apa sebaiknya gw balik lagi duuh ". Pas ada yang membuka pintu. Gw langsung lari balik lagi ke rumah, kabur kayak dikejar setan.

Gw di telp si Yanti, terus gw jawab "Iya sayang?? ooh iya.. kemaren aku tiba - tiba dipanggil mama. maaf ya langsung lari gitu "

Pas Valentine. Gw berniat ngasih coklat ke si Yanto eh Yanti. Ga boleh gagal, gw harus bisa menikmati coklat sambil ketawa - ketawa bareng Yanti. Yossh.

Gw sampai lagi di depan rumahnya dia, memencet bel. Ting Tong Ting Tong. Mulailah gejala nervous gw, jantung berdetak ga beraturan, lobang hidung kembang kempis, dan keringet bercucuran dari kening gw. Yanti membuka gerbang, terus senyum. Gw kasih coklat ke tangan dia, terus lari balik lagi ke rumah ngibrit kayak dikejar - kejar singa.

Gw ditelp si Yanti, terus gw jawab " Ya sayang, itu bukan racun kok. Enggak kamu ga bakalan mencreet, kemaren aku dipanggil Bapak supaya cepet pulang. "

Iya memang berat sekali berhadapan dengan cewek. Atau emang karena gw belum terbiasa aja mungkin ya. Sekarang?? Masih kok gw masih nervous, tapi ga ampe ngibrit - ngibrit gw. Hehehe.

Satu hikmah yang bisa gw ambil disini adalah, katakan cintamu kepada orang yang kamu sayang sebelum terlambat.

Dadagh. So guys, pernah nervous ketika berhadapan dengan orang yang kalian suka??

4 komentar:

Anonim mengatakan...

Amiable dispatch and this fill someone in on helped me alot in my college assignement. Gratefulness you as your information.

Ersa mengatakan...

apaaa ini???

-way- mengatakan...

kayanya tu orang psikiater dari luar negeri yang lagi melakukan penelitian penyakit gila yang langka dan dia kira lu cocok sebagai objek penelitian dia sa

Puspa. mengatakan...

Ahahahahahhahaa.. You're funny! :D
*habis blogwalk dari blognya Nila, trus ke blog kamu*
Salam kenal, terima kasih buat ceritanya yg bikin saya ketawa2 :D